Wednesday, July 9, 2008

SELA SELI 6

PESTA PENYAIR KEDIRI II

Pagi 30 Jun 2008, aku, Saleeh, Shamsudin (Sam), Hameer dan Abang Malim (Malim Ghozali Pk) bertolak dari Hotel Sanashistri di Solo ke Kota Kediri. Kami bertolak pukul 8 pagi (7 pagi waktu Indonesia). Pemandu kami namanya Pak Widodo. Kami melalui Sragen, Ngawi, Karang Jati, Caruban, Nganjuk sebelum tiba ke Kota Kediri. Sepanjang perjalanan kami melalui kawasan pertanian yang subur. Padi, jagung, kacang tanah, tembikai, tebu hinggalah ke pokok jati. Apa yang menarik pokok-pokok jati ditanam dalam kawasan yang luas. Ternyata di sini perabot kayu jati boleh didapati dengan harga yang murah. Aku tengok ada kedai berderet buat perabot kayu jati. Rasa juga nak singgah. Minat juga kut-kut boleh jadi tauke perabot kayu jati, kalau tidakpun buka ladang tanam kayu jati. Tapi kata kawan, nak buka ladang kena cari orang sini. Maksudnya? Kahwin dengan orang sinila! Aku diam. Tak berani nak komen, takut bini aku baca blog ni. Angan-angan ja la, nak buka ladang tak da ratusan ribu tak payah la nak mimpi (cover balik).

Kami sampai ke Kota Kediri dalam pukul 12 tengah hari, berhenti minum di Nganjuk tadi. Terus kami pergi ke Hotel Insumo (dulu namanya Hotel Safari). Cantik hotel ni. Sewanya pun murah. Satu bilik baru 275ribu rupiah. Lebih kurang RM100 la. Bilik luas memang kelas, kat KL mau RM250 ke atas. Sebenarnya kami tak tahu mana tempat acara. Pak Widodo yang mulanya kata tahu, pun kemudian tak tahu. Tanya orang pun tak tahu. Jadi tengok dalam kertas acara, ada ditulis Hotel Insumo, jadi kami tujula ke situ.

Sudah ambil bilik, kami keluar makan di restoran Padang. Bolehla. Balik bilik aku hubungi panitia Pesta Penyair. Ok. Diaorang akan datang jemput untuk ke acara malam ni. Acara pembukaan. Tak da pa nak buat. Aku tido.

Petang kami pergi jalan-jalan, sampai di Masjid Agung Kediri. Ambil gambar. Kemudian pergi ke shopping complexe, diaorang panggil gedung belanja, betul ke, lebih kurang la. Masing-masing sibuk ambil gambar. Kediri memang tempat pesantren. Banyak pusat pengajian Islam. Sam nampak syahdu betul, maklumla orang-orang sufi bila dekat dengan kawasan-kawasan pesantren ni. Aku macam biasa, kata Lutfi dulu-dulu, ini bapak Zakir liberal-sekular. Tak kisahla janji tak kacau orang. Hameer pertama kali datang Indonesia, terus kami bawa ke Solo dan Kediri. Tapi Hameer macam Sam, ‘budak baik’ kata Saleeh. Paling best, Abang Malim, sporting dan banyak cerita. Memang kamcing dengan kami. Saleeh sama-sama orang Perak banyakla sembangnya. Sam pun. Semalam kat Solo pun kami tido pukul berapa dengar cerita Abang Malim.

Kat kompleks tu, habis beli baju, buku dan makan kami balik. Aku memang janji tak nak beli buku, sebab aku bawa beg galas saja, beli jugak sebeban, tak tahan aku tengok buku. Hari tu masa pesta buku, dalam pokai pun aku abis RM500 beli buku. Aku pergi senyap-senyap dan balik simpan buku senyap-senyap takut bini aku bising. Dia marah bukan apa, waktu tengah bulan, poket pun berhampas lagipun rak buku dah jadi tembok negeri China kat rumah aku. Hentam sajala labu.

Malam memang kami dijemput ke Kampung Cakarwesi. Di situla letaknya Sanggar Mulang Sara, tempat Khoirul Anwar melaksanakan Pertandingan Baca Puisi dan malam ni Acara Perasmian Pesta Penyair Nusantara. Tempatnya dalam kampung, tapi dihias dengan cantik. Di situ, Dr. Ibrahim Ghaffar dan Kemala sudah ada.

Kami disambut mesra dan meriah dari orang kampung dan Khoirul Anwar. Kesian bila kami dengar cerita dia. Dia accident, kena langgar, patah kaki. Maka dia tak boleh nak bergerak jauh untuk cari duit nak anjurkan acara ni. Kementerian Kebudayaan Indonesia pulak dah bertukar ketua. Dr. Muklis Paeni yang mendokong Pesta Penyair di Medan dulu dah pencen. Orang lain naik dan akhirnya satu sen duit pun tak masuk. Khoirul dalam keadaan patah riuk tu carilah sana sikit sini sikit hingga akhirnya terlaksana jugak Pesta Penyair Nusantara ini.

Memang kuat semangat dan jiwa budayawan Indonesia. Sanggup berkorban dan bertungkus lumus berjuang dengan perit demi kegiatan sastera. Memang semangat diaorang kuat dan gigih. Aku kata kepada Saleeh, kalu aku patah kaki macam tu, mampus aku tak buat dah. Bagi la orang lain buat atau batal je la. Tapi tak tahulah, kadang-kadang keadaan boleh jadi lain kalu semangat kita naik.

Malam tu acara perasmian diisi dengan doa, bacaan al-Quran, persembahan kebudayaan Kediri, baca puisi dan ucapan daripada walikota dan Khoirul Anwar sendiri. Kemudian syarahan budaya oleh Kiyai Zawawi Imron, seorang penyair Indonesia yang ternama. Isi syarahan dia memang bagus, tentang akhlakul karimah. Sam terpaku, memang sesuai betulla Sam ada. Kena dengan jiwa Islamiknya. Begitu juga Hameer. Yang lain termasuk aku, tak tahu aku nak kata. Tapi masuk dalam jugala dalam hati. Akhir sekali kami dijemput naik ke atas bersama-sama walikota, reaktor Universiti Kediri dan lain-lain untuk sama memukul gendang tanda perasmian
Pesta Penyair Nusantara ke-2.

Kami balik ke hotel dihantar pihak panitia. Memang diaorang jaga dan layan dengan baik. Bagi aku, Malam Perasmian tu telah mencapai kejayaan yang gemilang – oleh semangat dan kejujuran seorang Khoirul Anwar, penyair kelahiran asli Kota Kediri. Tahniah dan terima kasih Khoirul Anwar.

Aku tidur tanpa mimpi. Penat.

2 comments:

sham al-Johori said...

Wah, Bapak Lurah tak adil.., kenapa enggak bilang kisah bapak tiba-tiba hilang dan tinggalkan kami. Saat itu, misai saleeh sudah mencacak marah. Katanya, "wakil ketua geligasi Malaysia pun boleh hilang macam halimunan." hehehe.
Aduh sih, kenangan bersama-sama kiayi Zawawi Imron indah sekali dong. Orangnya lucu tapi ikhlas sihh. Jangan lupa tanggal 30 Ogos nanti mereka akan ke KL.

S.M. Zakir said...

Ala cerita tak abis, berguru dengan Abang Malim... he he